Tes Hormon Reproduksi untuk Miliki Buah Hati

Tes Hormon Reproduksi untuk Miliki Buah Hati

Untuk mengetahui kadar hormon reproduksi pria bisa dilakukan dengan tes darah. Tes hormon apa saja yang bisa dilakukan untuk pria?

Tes hormon dapat dilakukan untuk mengetahui kondisi kesehatan umum, pemeriksaan infertilitas, tes rhesus darah, hingga tes penyakit menular. Tidak hanya dilakukan pada wanita, tes hormon juga bisa dilakukan pada pria.

Tes Darah untuk Hormon Reproduksi Pria

Hormon pada reproduksi pada pria diproduksi oleh kelenjar pituitari, hipotalamus, serta testis memiliki peranan penting, salah satunya sperma. Oleh sebab itu, jika terjadi kelainan pada sistem hormon maka bisa menyebabkan gangguan infertilitas.

Menurut dr. Tiara Kirana, Sp.And, dokter spesialis andrologi Bocah Indonesia, menyebutkan jika terdapat beberapa jenis hormon reproduksi pada pria, yaitu hormon testosteron, Luteinizing Hormone (LH), Follicle-Stimulating Hormone (FSH), hormon prolaktin, dan hormon estradiol.

“Ada beberapa, satu hormon testosteron yaitu berfungsi untuk proses pematangan sperma. Ada hormon LH dan FSH yang berperan untuk mengetahui fungsi dari testis. Ada hormon prolaktin yang jika (kadarnya) terlalu tinggi dapat menurunkan hormon testosteron dan juga hormon estradiol yang bila keseimbangannya dengan testosteron terganggu juga dapat memengaruhi kualitas dari sperma,” ujar dr. Tiara.

Tanya Ferly tentang Promil?

New CTA WA

Baca juga: 7 Hormon Reproduksi pada Wanita dan Pria

Follicle-stimulating hormone (FSH)

Hormon reproduksi follicle-stimulating hormone (FSH) diproduksi pada kelenjar pituitari. Kelenjar pituitari merupakan kelenjar otak yang memiliki ukuran sebesar kacang polong. Hormon FSH ini memiliki fungsi terhadap perkembangan kondisi seksual seseorang.

Pada pria, hormon ini memiliki peran dalam mengendalikan proses produksi sperma serta untuk perkembangan organ kelamin.

Luteinizing hormone (LH)

Jenis hormon reproduksi ini juga diproduksi pada kelejar pituitari. Luteinizing hormone (LH) memiliki peran dalam melengkapi hormon FSH. Pada pria, hormon ini akan merangsang produksi testosteron, yang sangat berpengaruh terhadap proses produksi sperma.

Testosteron

Hormon testosteron terdapat pada pria maupun wanita namun kadarnya lebih tinggi pada pria. Testosteron memiliki fungsi untuk kepadatan tulang, mengendalikan gairah seksual, produksi sperma, hingga massa otot. Hormon ini juga yang dapat memengaruhi perubahan fisik serta emosional pria secara signifikan.

Prolaktin

Jika kadar hormon prolaktin berlebihan maka bisa menyebabkan disfungsi ereksi pada pria hingga menurunnya gairah seksual.

Estradiol

Jika kadar hormon estradiol dan hormon testosteron terganggu maka bisa memengaruhi kualitas sperma.

Baca juga: Hormon Testosteron Tinggi Bikin Ayah Gigit Jari

Pemeriksaan Reproduksi Pria Selain Tes Darah

Selain tes hormon, terdapat beberapa tes yang bisa dilakukan untuk mengetahui kondisi reproduksi serta kesuburan seorang pria, seperti analisis sperma hingga tes genetik.

Analisis sperma

Meski dinamakan analisis sperma, dokter akan melakukan analisis semen atau air mani yang mengandung sperma. Sampel cairan mani yang telah dikumpulkan oleh pasien akan dianalisis oleh dokter untuk mengukur jumlah, bentuk, dan juga pergerakan sperma.

Pemeriksaan fisik dan riwayat kesehatan

Dalam pemeriksaan ini, dokter akan melakukan pemeriksaan pada alat kelamin serta mengajukan sejumlah pertanyaan untuk memeriksa masalah kesehatan kronis, penyakit, cedera, bahkan riwayat operasi.

USG skrotum

Pemeriksaan ini dilakukan untuk membantu dokter akan melihat apakah terdapat pada varikokel, maupun masalah lain pada testis serta organ pendukung sistem reproduksi lainnya. Pemeriksaan ini biasanya dilakukan jika diperlukan adanya pemeriksaan lanjutan.

Tes genetik

Pemeriksaan ini dilakukan untuk mengetahui adanya kelainan kromosom yang bisa menyebabkan jumlah sperma sedikit atau bahkan tidak ada sama sekali.

Demikian penjelasan terkait tes darah untuk pemeriksaan hormon reproduksi pria. Jika Ayah ingin melakukan pemeriksaan kesuburan, segera periksakan diri ke klinik fertilitas terdekat. Permasalahan pada organ reproduksi bisa menyebabkan sulit mendapatkan kehamilan.

Artikel ini ditinjau secara medis oleh dr. Chitra Fatimah

cheer

Jadwalkan Konsultasi

Jika Anda belum hamil setelah satu tahun usia pernikahan, kami menyarankan Anda untuk melakukan pemeriksaan kesuburan dengan spesialis fertilitas kami.

Buat janji konsultasi dengan menghubungi kami di (021) 50200800 atau chat melalui Whatsapp melalui tombol di bawah.

Referensi
  • Pelzman, DL., Hwang, K. (2021). Genetic testing for men with infertility: techniques and indications. Transl Androl Urol. 2021 Mar;10(3):1354-1364. 
  • Kim, SW. (2015). Men’s Health: What Should We Know? World J Mens Health. 2015 Aug;33(2):45-49. 
Avatar photo
Share:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

doctors
Buat Janji