Ayah Mandul, Minder Ngumpul

Penyebab Kemandulan pada pria

Untuk mengatasi kemandulan, penting untuk mencari tahu penyebabnya. Berikut adalah beberapa penyebab kemandulan pada pria yang perlu diketahui.

Infertilitas pada pria adalah kondisi di mana pria mengalami kesulitan untuk membuat seorang wanita hamil. Ini bisa disebabkan oleh berbagai masalah pada sistem reproduksi pria, yang mengganggu produksi, pergerakan, atau fungsi sperma. Salah satu penyebab umum infertilitas pada pria adalah jumlah sperma yang rendah atau kualitas sperma yang buruk.

Namun, perlu diingat bahwa infertilitas tidak selalu berarti bahwa pria tersebut tidak akan pernah memiliki anak. Dalam banyak kasus, masalah infertilitas bisa diatasi dengan bantuan perawatan medis atau prosedur reproduksi, seperti inseminasi buatan atau in vitro fertilization (IVF). Oleh karena itu, Ayah perlu mencari tahu apa yang menjadi penyebab kemandulan pada pria. 

Baca juga: 5 Penyebab Infertilitas pada Pria, Apa dan Bagaimana Mengatasinya 

Penyebab Kemandulan Pada Pria

Kesuburan pria adalah hal yang kompleks. Masalah kesuburan pria dapat disebabkan oleh sejumlah masalah kesehatan atau juga bisa disebabkan oleh lifestyle. Berikut ini beberapa

Tanya Ferly tentang Promil?

New CTA WA

1. Varikokel

Varikokel adalah pembengkakan pembuluh darah yang berada di dalam skrotum. Ini adalah penyebab paling umum infertilitas pria yang dapat dialami oleh pria dari berbagai usia. Meskipun alasan pasti mengapa varikokel menyebabkan kemandulan tidak diketahui, hal itu mungkin terkait dengan aliran darah yang tidak normal. Varikokel menyebabkan berkurangnya kuantitas dan kualitas sperma.

2. Infeksi

Beberapa infeksi dapat mengganggu produksi sperma atau kesehatan sperma atau dapat menyebabkan jaringan parut yang menghalangi jalannya sperma. Ini termasuk radang epididimis (epididimitis) atau testis (orkitis) dan beberapa infeksi menular seksual, termasuk gonore atau HIV. Meskipun beberapa infeksi dapat mengakibatkan kerusakan testis permanen (akibat Parotitis), akan tetapi seringkali sperma masih dapat diambil.

3. Masalah Ejakulasi

Ejakulasi retrograde adalah kondisi ketika air mani memasuki kandung kemih selama orgasme dan tidak keluar dari ujung penis seperti pada umumnya. Berbagai kondisi kesehatan dapat menyebabkan ejakulasi retrograde, termasuk diabetes, cedera tulang belakang, obat-obatan, dan operasi kandung kemih, prostat, atau uretra.

4. Tumor

Kanker dan tumor jinak dapat mempengaruhi organ reproduksi pria secara langsung, melalui kelenjar yang melepaskan hormon yang berhubungan dengan reproduksi, seperti kelenjar hipofisis, atau melalui penyebab yang tidak diketahui. Dalam beberapa kasus, pembedahan, radiasi atau kemoterapi untuk mengobati tumor dapat mempengaruhi kesuburan pria.

5. Ketidakseimbangan Hormon

Infertilitas dapat terjadi akibat gangguan pada testis itu sendiri atau kelainan yang memengaruhi sistem hormonal lainnya termasuk kelenjar hipotalamus, hipofisis, tiroid, dan adrenal. Testosteron dengan kadar rendah (hipogonadisme pria) dan masalah hormonal lainnya memiliki sejumlah kemungkinan penyebab yang menyebabkannya.

Baca juga: 7 Cara Ampuh Meningkatkan Kesuburan Pada Pria Secara Alami 

6. Penyumbatan Tabung Sperma

Banyak tabung yang berbeda membawa sperma. Mereka dapat diblokir karena berbagai penyebab, termasuk cedera yang tidak disengaja akibat pembedahan, infeksi sebelumnya, trauma atau perkembangan abnormal, seperti cystic fibrosis atau kondisi bawaan serupa.

Penyumbatan dapat terjadi di semua tingkatan, termasuk di dalam testis, di saluran yang mengalirkan testis, epididimis, vas deferens, dekat saluran ejakulasi atau di uretra.

7. Cacat Kromosom

Kelainan bawaan seperti sindrom Klinefelter – di mana laki-laki dilahirkan dengan dua kromosom X dan satu kromosom Y (bukan satu X dan satu Y) – menyebabkan perkembangan abnormal pada organ reproduksi laki-laki. Sindrom genetik lain yang terkait dengan infertilitas termasuk fibrosis kistik dan sindrom Kallmann.

8. Masalah dengan Hubungan Seksual

Ini dapat mencakup kesulitan menjaga atau mempertahankan ereksi yang cukup untuk seks (disfungsi ereksi), ejakulasi dini, hubungan seksual yang menyakitkan, kelainan anatomi seperti pembukaan uretra di bawah penis (hipospadia), atau masalah psikologis atau hubungan yang mengganggu seks.

9. Penyakit Celiac

Penyakit celiac adalah gangguan pencernaan yang disebabkan oleh kepekaan terhadap protein yang ditemukan dalam gandum yang disebut gluten. Kondisi ini dapat menyebabkan infertilitas pria. Kesuburan dapat meningkat setelah menerapkan diet bebas gluten.

10. Konsumsi Obat-obatan Tertentu

Terapi penggantian testosteron, penggunaan steroid anabolik jangka panjang, obat kanker (kemoterapi), beberapa obat maag, beberapa obat radang sendi dan obat tertentu lainnya dapat mengganggu produksi sperma dan menurunkan kesuburan pria.

11. Operasi Sebelumnya

Operasi tertentu dapat mencegah Anda memiliki sperma saat ejakulasi, termasuk vasektomi, operasi skrotum atau testis, operasi prostat, dan operasi perut besar yang dilakukan untuk kanker testis dan rektal, antara lain.

Baca juga: Mengenal Lebih Dalam Spesialis Andrologi, Ahli Masalah Reproduksi Pria 

Faktor Lain yang Berperan dalam Kemandulan pada Pria

Paparan berlebihan terhadap elemen lingkungan tertentu seperti panas, racun, dan bahan kimia dapat mengurangi produksi sperma atau fungsi sperma. Penyebab spesifik meliputi:

1. Bahan Kimia Industri

Kontak yang terlalu lama dengan bahan kimia tertentu, pestisida, herbisida, pelarut organik, dan bahan pengecatan dapat menyebabkan jumlah sperma yang rendah. Paparan logam berat, seperti timbal atau logam berat lainnya juga dapat menyebabkan kemandulan.

2. Radiasi atau Sinar-X

Paparan radiasi dapat mengurangi produksi sperma, meski pada akhirnya akan kembali normal. Dengan radiasi dosis tinggi, produksi sperma bisa berkurang secara permanen.

3. Paparan Suhu Tinggi

Suhu yang tinggi dapat mengganggu produksi dan fungsi sperma. Meskipun penelitian terbatas dan tidak meyakinkan, sering menggunakan sauna atau bak mandi air panas dapat mengganggu jumlah sperma Anda untuk sementara.

Duduk dalam waktu lama, mengenakan pakaian ketat atau bekerja di depan komputer laptop dalam waktu lama juga dapat meningkatkan suhu di skrotum dan sedikit mengurangi produksi sperma. Tapi, masih dibutuhkan penelitian lebih lanjut.

4. Penyalahgunaan Obat-obatan

Steroid anabolik yang dikonsumsi untuk merangsang kekuatan dan pertumbuhan otot dapat menyebabkan testis menyusut dan produksi sperma menurun. Sebagai salah satu contohnya penggunaan narkotika golongan I seperti kokain atau ganja terbukti dapat mengurangi jumlah dan kualitas sperma Anda hingga 55%.

5. Konsumsi Alkohol

Minum alkohol dapat menurunkan kadar testosteron, menyebabkan disfungsi ereksi dan menurunkan produksi sperma. Penyakit hati yang disebabkan oleh minum berlebihan juga dapat menyebabkan masalah kesuburan.

6. Kebiasaan Merokok

Pria yang lebih sering merokok mungkin memiliki jumlah sperma lebih rendah daripada mereka yang tidak merokok. Selain itu, asap rokok juga dapat mempengaruhi kesuburan pria, dan untuk beberapa kasus dapat pula menyebabkan impotensi.

7. Obesitas

Obesitas dapat mengganggu kesuburan dalam beberapa cara, termasuk berdampak langsung pada sperma itu sendiri serta menyebabkan perubahan hormon yang mengurangi kesuburan pria.

Itu dia tadi beberapa penyebab kemandulan pada pria, untuk memastikan Ayah mengalami masalah infertilitas atau ingin merencanakan promil pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter spesialis andrologi atau androlog. Penanganan yang tepat dapat membantu agar Ayah dan Bunda cepat hamil.

cheer

Jadwalkan Konsultasi

Jika Anda belum hamil setelah satu tahun usia pernikahan, kami menyarankan Anda untuk melakukan pemeriksaan kesuburan dengan spesialis fertilitas kami.

Buat janji konsultasi dengan menghubungi kami di (021) 50200800 atau chat melalui Whatsapp melalui tombol di bawah.

  • Jornal Brasileiro de Reproducao Assistida. Diakses 2023. HIV, HPV and Chlamydia trachomatis: impacts on male fertility https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC7558888/
  • Journal of Human Reproductive Sciences. Diakses 2023. Hyperprolactinemia: An often missed cause of male infertility https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3205532/
  • International Journal of General Medicine. Diakses 2023. Some of the Factors Involved in Male Infertility: A Prospective Review https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC7008178/
  • Mayo Clinic. Diakses 2023. Infertility https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/infertility/symptoms-causes/syc-20354317
Avatar photo
Share:

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

doctors
Buat Janji